Logika Dalam Soal Ulangan Umum

23 06 2008

Ulangan umum sudah usai. Waktunya bagi rapot sebentar lagi. Bagi seorang ayah yang anaknya baru mau (Insya Allah) naik ke kelas dua Sekolah Dasar, ini jelas peristiwa besar buat saya. Saya sendiri tipe orang yang tidak perduli soal ranking atau nilai, karena buat saya yang terpenting adalah proses, bukan hasil akhirnya. Dan salah satu bagian penting dari proses itu adalah logika berpikir. Bagi saya, tanpa menghargai proses, institusi pendidikan hanya akan melahirkan robot-tobot kecil bagi bangsa ini.. Naudzubillah..! Amit-amit..!

Nah, justru karena itulah pikiran jadi terganggu ketika saya menelusuri kertas-kertas ulangan umum Tuan Putri Kecil saya yang sudah dibagikan oleh guru, lengkap dengan hasilnya. Saat itu saya sedang membolak-balik lembar ulangan umum yang dikeluarkan oleh otoritas pendidikan pemerintah daerah sebuah kabupaten di Jawa Barat ketika  menemukan beberapa soal yang menurut saya sangat aneh. Coba lihat soal-soal berikut ini dan katakan apa saya yang aneh atau soal ini yang aneh..

Bayi sangat suka..
a. menangis, b. tertawa, c. menyusu
.

Si Tuan Putri memilih A, mungkin karena melihat sepupu-sepupunya yang masih bayi kerjanya menangis terus. Padahal menurut kunci jawaban dari dinas pendidikan, jawaban yang benar adalah C. Ya ada benarnya juga sih. Tapi memangnya bayi tidak suka tertawa atau menangis? Terlepas dari benar salahnya, harus dipertanyakan, soal macam apa iniii? Apa manfaatnya? Dimana unsur pengetahuannya?

Coba juga lihat soal yang ini:

Tuti sudah sekolah, Tuti senang..
a. bekerja, b. bermain, c. belajar
.

Jawaban yang benar adalah C. Tapi ketika si Tuti sudah sekolah, memangnya dia tidak boleh senang bermain? Kasihan kali kau Tuti..

Satu soal lagi:

Ada seorang petani dan saudagar. namanya Pak Belalang dan Tuan Datuk. Yang jadi saudagar adalah..
a. Pak Belalang, b. Petani, c.Tuan Datuk
.

Oke yang ini mungkin bisa pakai logika. Petani disebut duluan, baru saudagar. Berarti nama yang disebut kedua adalah nama saudagar. Tapi buat saya aneh saja. Tadinya saya pikir soal ini bagian dari sebuah soal cerita. Ternyata tidak. Ujug-ujug dia muncul begitu saja di salah satu nomor soal. Lagi-lagi entah kenapa saya tidak bisa melihat dimana manfaatnya soal macam ini.

Soal-soal aneh semacam ini banyak bertebaran di kertas-kertas soal yang beberapa dikeluarkan Dinas Pendidikan (soalnya Si Tuan Putri Kecil sekolah di swasta, jadi harus ikut aturan ulangan dari penguasa pengatur dunia pendidikan negeri ini.)

Bayangkan saja ada soal yang bunyinya begini:

Kenangan manisku bersama orang tua adalah:
a.merapihkan tempat tidur, b.tamasya bersama, c.belanja ke pasar.

Mungkin si pembuat soal punya kenangan manis bertamasya bersama orang tuanya. Tapi memangnya belanja ke pasar tidak bisa disebut kenangan manis?  Lagipula -ya Tuhan-, sejak kapan sebuah kenangan manis bisa diatur dengan pilihan berganda macam ini?

Nah, hal-hal begini ini yang membuat susah saat harus menemani Si Tuan Putri belajar. Misalnya, ada soal di buku teks Matematika yang bunyinya begini:

Buah semangka akan berubah bentuk jika di …

Jawaban yang benar menurut buku teks adalah: dipotong!

Sementara dengan santainya Si Tuan Putri menjawab:

Dibanting!

Hua ha ha ha.. !!!


Actions

Information

17 responses

23 06 2008
Anang

konyol semua soalnya. tapi tetap saja ada. apa mungkin karena saking susyahnya bikin soal buat kelas awal sd


JaF: Ya barangkali gitu, Nang.. Emang susah kali ya. Tapi kan harusnya guru-guru ini sudah punya pengalaman

23 06 2008
endangpurwani

elo yang salah, protes mulu……..justru disini peran lo utk menerangkan kapandia hrs berpikir letterlijk dan kapan harus berpikiran dlm konsep yg lbh luas……gue sih melakukan itu……..

JaF: Hahaha.. tau aja Ndang kalo gue tukang protes.. haha.. Tapi seriously, justru karena ada soal kayak gini pada akhirnya gue harus ekstra panjang lebar menjelaskan. Tau ndiri kan anak2 itu logikanya sederhana banget, jadi nanya mulu deh.. Lha coba aja liat soal bayi itu. Bayi kan suka tertawa, menangis dan juga menyusu. Gimana coba menjelaskan kenapa yang dianggap benar adalah menyusu.. hihi Terpaksa muter2 deh kesana kemari sampai dia puas..

23 06 2008
endangpurwani

eh……gila aja……msh ada aja yg komen di postingan Hady Mirza……

JaF: lha biar aja tho, mbakyu.. Ibarat rumah, saya senang kalau banyak anak2 nongkrong di rumah ini. Jadi rame.. hehe.. Lagian saya kan juga pens berat mas Hady hehehe

btw, anak gue dah lulus SMP, mo SMA……..wuaaaaahhhhhhh…….


JaF: Gile beneerrr.. udah tua banget ya kita. Perasaan gue belon sempet ketemu anak elo waktu kecil.. Sekarang udah mau SMA.. kelewatan deh.. hehe.. Good luck to them, Ndang.. and also to you and Mas Bauer🙂

23 06 2008
ManusiaSuper

Home Schooling saja pak:mrgreen:

Kan ada penelitian yang menyebutkan, sebagian besar prilaku negatif anak itu didapat dari sekolah resmi..

JaF: sempat tertarik sih sama HS.. Tapi belum berani😀

23 06 2008
Ollie

Now I remember why I hate school :p

JaF: Did you? Well for a person who hates school, you’re just doing fine now🙂

23 06 2008
quelopi

wuih… naik kelas nih ye….

JaF: Alhamdulillah bos

*mas, masih di RSI yah?*

JaF: masih. kenapa? mau ngasih kerjaan?😀 Bentar lagi tutup toko nih :p

24 06 2008
bambangp

ealah, ternyata logika anak jaman sekarang di putar2 ya?
saya sendiri pusing kalo menjawab soal tsb, karena jawaban tersebut sifatnya kan relatif, tergantung lingkungan. Kalo saya yang jawab, saya jawab 33nya deh hehe..

Ada2 saja, soal jaman sekarang, mulai gak masuk akal..

JaF: iya mas.. mbingungi..🙂 Apa emang itu teknik mengajar jaman sekarang ya?🙂

24 06 2008
Silly

HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHHA…

That’s so funny. Tapi pemerintah kita emang suka banget bikin pertanyaan2 yg jawabannya harus suka2nya dia ajah… sementara pola pikir mereka sudah so yesterday banget… gak’catch up’ sama cara berfikir anak2 jaman sekarang.

Jadi bukan soal jaman sekarang yang ada2 aja… tapi yg bikin soalnya yg ada2 ajah, hahahahaha…😀

(apalagi kalo ketemu emak2 gokil kek gue… hancur rimba persekolahan secara, gue pasti ngajarin anak yg jawabannya ngeyel, tapi bener, hehehe)

JaF: hmm.. nggak kebayang deh kalo emak2 silly ini udah turun gunung🙂

24 06 2008
Donny Reza

Uhh, gk asyik gitu pertanyaan-pertanyaannya … Terus terang aja om, saya kok mulai takut dengan institusi sekolah ya?

JaF: Cari calon bini guru aja biar gak takut, om hehehe.. Ya mungkin ini cuma kasus2. Masih banyak kok gue yakin yang bagus.. Biar ujian negerinya ancur begini hehe

24 06 2008
Dewi

wahhhh anak kita sepantaran om, sama2 naek kelas 2 SD. Aku jg gregetan ama soal2nya yg sebagian nyeleneh menurut aku. Doktrinisasi banget gak sih? tiap anak pasti punya logika yg beda dan punya macem2 jawaban yg kreatif, jd gak bisa disalahkan dong. Kecuali soal matematika yg jawabannya harus pasti.🙂

JaF: Yup.. Anak menurut gue harus diajarin berani berpikir bebas seawal mungkin.

25 06 2008
endangpurwani

Eh…..kalo gue ada soal2 yg membingungkan gitu, gue rata2 selalu bilang,

” sebenernya dalam keseharian adalah begini begini…..tapi dengar penjelasan guru dan apa yg ada di buku, untuk dapat nilai yg bagus yg hrs sesuai yg diajarkan, gak ada salahnya ambil jawaban itu, yg penting kamu tau sebenernya gimana. atau, kamu tanya langsung ke gurumu dan omongin pemikiran kamu, liat tuh guru gimana reaksinya. kalo kamu males berdebat ama guru, yg penting dapat nilai bagus, di luar itu kamu cari kebenarannya.”

Jadi……tugas gue sbg orangtua bertambah krn gue hrs sering mengingatkan anak2 utk peka mengamati sekelliling dia biar ngerti bahwa A bisa ada krn B,C,D,……

JaF: Bu, setuju banget dengan ide loe untuk ngajarin anak kritis dan langsung mengkronfrontir guru biar anak terbiasa berpikir dan bersikap kritis dan itu yang biasa dilakuin si Putri. Untung gurunya terbuka banget dengan sikap2 seperti ini dan gurunya selalu sabar ngeladenin kalau mulai nanya macem2. Masalahnya apa semua guru begitu? Lha ada yang bikin soal aja masih mbingungi jeh.. hehe

25 06 2008
Alex Santosa

Kalau melihat dunia pendidikan kita, mungkin ibu Kartini akan bilang “HABIS GELAP KOK GAK TERANG TERANG JUGA”. Baru saja anak saya yang kelas 6 SD selesai UAS, UAN dan U U U yang lainnya. Kalau tidak salah hitung dia melewati beberapa kali ujian sebelum dinyatakan lulus dari sekolah dasar. Setiap kali ada ujian orang tua murid diminta membayar uang ujian. Mungkin bisa jadi ada sebagian orang yang berpikir: “lumayaaaan..anak sekolah makin sering ujian, gua semakin sering dapet proyek”. Setelah anak lulus, ada tugas baru lagi yaitu mencari sekolah. Saat mendaftar sekolah semakin terasa bahwa sudah terjadi pergeseran nilai “sekolah” terutama diperkotaan: dari sosial menjadi bisnis. muuahaaaaalllll!!!!

JaF: yah kenyataan yang menyedihkan.. apalagi anggaran pendidikan negara ini konon masih kalah gede dari anggaran pertahanan😦

27 06 2008
torasham

sekolah itu candu :((

30 06 2008
Darin

masalahnya itu, biasanya disekolah swasta hal kritis tsb diajarin, tapi pas ketemu soal ujian dari depdiknas.. ketemulah dengan soal aneh seperti itu..
he.. he..

1 07 2008
Siska

hehehe … saya kok jadi inget soal ujian SD adik saya, Pak.
pertanyaannya dalam bentuk essay …
“kalau sedang berkeringat, harus dilap dengan?” … yah kurang lebih begitu deh pertanyaannya
jawaban yang benar sudah jelas dong .. SAPU TANGAN
tapi adik saya menjawab … SELAMPE
tapi untungnya si guru ngerti maksudnya dan membenarkan jawabannya

13 07 2008
adinoto

sekem banget pendidikan di sini ya bos. udah mahal sekem pula😦

15 07 2008
isman

Aku rasa pertanyaan seperti nomor enam perlu ditambahkan peubah pengendali (controlling variable) untuk mengetahui pola pikir apa yang ada di balik jawaban anak. Misalnya nomor 7-nya dibikinkan soal serupa dengan subjek berbeda:

7) Ayah sangat suka…
A. Menangis B. Tertawa C. Menyusu

Kalau jawaban nomor enam A tapi nomor tujuh C, terlihat bahwa ada pola pikir yang konsisten di baliknya: bayi menangis, karena jatahnya diambil bapak. Dengan begitu, walaupun tidak sesuai kunci, tetap dianggap betul.

(Ayah sang anak, tentu saja, berisiko dipelototin sang guru saat nanti mengambil rapor.)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: