SCTV, IPDN, Kekerasan dan Capek Deh

9 04 2007

ipdn.jpgBeberapa hari terakhir ini saya gelisah melihat tayangan berita di televisi -tepatnya SCTV- yang memberitakan soal meninggalnya Cliff Muntu, mahasiswa IPDN yang diduga akibat penyiksaan para seniornya. Gelisah karena satu lagi nyawa melayang sia-sia. Gelisah karena kekerasan yang tak kunjung henti terjadi. Tapi yang lebih bikin gelisah adalah karena melihat tayangan televisi yang mengulang-ulang gambaran orang ditendang, dipukul, digebuk dan yang jadi korban mengerang-erang dan menggelepar-gelepar di tanah. Semua ditayangkan berulang-ulang entah sampai kapan puasnya.

Saya tidak tahu stasiun televisi lain karena cuma dua tayangan yang bisa saya dapat disini, tapi beberapa hari sejak kasus meninggalnya Cliff terungkap, SCTV saya lihat amat getol menayangkan gambar pukul memukul yang itu-itu juga. Rasanya kita sampai dibuat nyaris hafal gambar itu dan kalaupun ada improvisasi ya paling ditambahi musik yang terkesan mendramatisir cerita. Pukul, pukul dan pukul, gambar yang itu itu itu itu dan itu juga terus diulang, bahkan gambar yang sama juga diulang dari satu segmen berita ke segmen berita lain. Bebeberapa hari kemudian baru SCTV memasang peringatan agar adegan itu jangan ditiru, tapi toh tetap saja gambar yang sama mereka ulang. Bagaimana tidak ditiru kalau tiap saat otak kita dijejali dengan tayangan gambar yang sama. Saya saja sampai bosan menerima pertanyaan dari anak saya yang baru berumur 7 tahun tentang kenapa Si Om di televisi itu terus-terusan memukul temannya.

Kenapa sampai tayangan berita favorit saya -dan mungkin juga anda- melakukan itu? Lebih konyolnya lagi, gambar yang mereka ulang-ulang itu adalah stok gambar lama sewaktu IPDN masih berstatus STPDN. Ya, mungkin mereka punya alasan tertentu atau ingin menegaskan hal tertentu. Tapi tetap saja saya sebagai penggemar berat Liputan 6 susah menerimanya, kalau tidak bisa dibilang bosan, muak dan eneg. Hellooo… Yes! I get your point, guys! Para senior IPDN itu memang sadis dan hobi betul menjadikan orang sandsack tinju mereka. Sudah! Cukup! Cukuplah rasanya kekerasan demi kekerasan menghiasi layar kaca kita. Janganlah ditambahi lagi walaupun itu harus berlindung di balik nama berita atau informasi yang akurat dan terpercaya.

Oya, apa pula maksud mereka menayangkan cerita aksi protes menuntut pembubaran IPDN yang salah satunya dilakukan oleh sekumpulan anak SD yang sambil tertawa-tawa memperagakan ulang aksi pemukulan ala IPDN atau STPDN atau apalah namanya itu, dengan disaksikan oleh guru-guru mereka yang juga tertawa-tawa. Fasih betul mereka memperagakannya. Darimana ya kira-kira meniru itu? Ya.. ya.. ya.. salahkan smack down!🙂

Saya yakin Rosiana Silalahi dan kawan-kawannya itu punya otak yang encer bin kreatif. Tapi kemana gerangan kreatifitas khas Liputan 6 yang selama ini selalu berhasil membuat saya kepincut itu? Saya yang cuma penonton ini misalnya gemas melihat bagaimana adegan keluarga Cliff Muntu yang menerima telepon belasungkawa dari SBY cuma ditayangkan sedikit padahal disitulah sisi human interestnya. Justru yang lebih sering ditayangkan adalah ulangan tayangan liputan 6 jaman dulu waktu kasus STPDN dan.. apalagi kalau bukan adekan pukul pukul pukul pukullll… capek deeehhh, Ros. Sumpeh!! Capek!!


Actions

Information

57 responses

9 04 2007
Hany

Hah, emang capek Mas.
Kita nyate aja deh, tipinya dimatiin bentar.

9 04 2007
Anang

sekedar mengingatkan bahwa itulah fakta yang terjadi di STPDN atau apalah namanya IPDN yang tidak pernah berubah hinga sekarang

10 04 2007
endang

mudah2an Rosiana ngeblog, bisa baca tulisan elo…..masukin anak sekolah kesitu sama aja nganter nyawa !!

10 04 2007
JaF

Hany: hehehe… emang udah jarang nonton tivi. Sekali nonton cuma Liputan 6 doang.. Itu juga masih ada pukul2annya.. Mana satenya?🙂

Anang: Betul Nang. Tapi yang gue persoalkan adalah kenapa juga harus tayangan itu diulang-ulang terus. Emang mereka nggak bisa bikin tayangan lain. Oya, tadi malam ternyata Liputan 6 akhirnya bikin liputan bagus. Mereka wawancara seorang praja STPDN yang nekat keluar karena nggak tahan siksaan fisik. Dia akhirnya jadi polisi di Aceh. Hebat.. Tapi tetap aja pukul2an itu ditayangkan lagi lengkap dengan peringatannya hehe.. Gak apa lah..

Ndang: Rosi ngeblog? mana sempeeett.. orang sibuk kayak gitu.. hehe

10 04 2007
rusle

Daeng JaF,
kita semua sadar kan…adagium bad news is a good news…
plus…selalu ada udang di balik media…pasti ada tujuan nya sendiri…saya yg bukan alumni IPDN aja rada geram dan bosen dgn tayangan bodoh itu yg diulang2…apalagi alumni STPDN…
dan memang hanya SCTV yg paling ‘senang’ dgn kejadian ini…entah apa skenario yg hendak dimainkan…
anyway….kata bung BZ, memang indonesia is an Insane Society…!

10 04 2007
10 04 2007
arul

TVkan sekarang profit market….
mereka sesuaikan pasar..
apalagi pasaran TV2 Indonesia gosip, kriminal, mistik2 gak jelas

11 04 2007
tkangsayua

Wah tumben bener pak jaf nonotn SCTV, apakah notonnya di Singapura kaki nggak sampe ke TV??

WAh STPDN??? TAk berbeda jauh dengan beberapa kampus lainnya di Indonesia, termasuk juga kampus swasta, tetapi … masih ada tindak kekerasan, konon DIKTI sudah meralang hal tersebut dan pemberlakuannya sudah dari tahun 2005, nah bagaimana dengan STPDN???

Let’s we see.

11 04 2007
Didiet

IPDN bubarkan saja kalo mendidik dengan cara gitu…

11 04 2007
Fadillah Soraya

Sama dengan gambar jenazah Alda, Saddam yg kmrn ditayangkan berulang2 ya, Om?

Duh, jadi khawatir dengan kepekaan & rasa empati kita jika sudah tercuci otaknya yg terbiasa dengan adegan2 mengerikan yg berulang.

12 04 2007
nyotnyot

IPDN or STPDN or apalah itu….

B U M I H A N G U S K A N D A R I D U N I A I N I ! ! !

12 04 2007
zuki

apapun dijual .. yang penting untung … untung … untung ….
😦

12 04 2007
kakilangit

Wah om jaf…jangan salah kan SCTV dulu.. lha wong gambarnya Om Jaf malah nongkrong disitu ga ilang2… maksud ane gambar itu senior IPDN lagi nendangin juniornya di awal artikel ini:mrgreen:

*ngacir dulu sebelum ikutan di tendang….*

13 04 2007
Q-thrynx

abis STPDN… trus ganti IPDN….. ntar jangan2 ganti UPDN tetep aja gitu ^_^

13 04 2007
layudhi

kalo saya jengkel waktu Liputan 6 menayangkan Demo IPDN yg dilakuakan oleh anak2 TK di bogor (lupa namanya)…langsung aja saya ganti Channelnya. Menurut saya “gak mutu” banget nyiarin segmen itu,

14 04 2007
wadehel

Mangkanya pak, nonton tv itu cukup 15 menit aja sehari, lebih dari itu jadi prenyakit!

Btw, kekerasan tendang2an yang dulu itu ga seberapa. Yang sekarang, mayatnya aja sampe disuntik formalin.

16 04 2007
farid yuniar

wah……..IPDN emang “yahud”…
hehehe…ya sudah, bener tuh, nonton Tv sehari jangan lama2…

17 04 2007
dini

[Sori, yang atas diapus aja ya pak… ^_^]

Ya memang sih, penanyangan berulang-ulang itu malah jadi merusak otak anak-anak. Gak ada smack down, eeh ada tayangan kekerasan ipdn didalam berita.
Tapi dengan tayangan itu, membuat semua orang sadar akan ‘gilanya’ kekerasan di ipdn. Bukan hanya mendengar, orang juga bisa melihat sendiri (melalui tv) seperti apa sih kekerasan fisik yang diberitakan selama ini. Nah, setelah lihat sendiri, baru deh semua orang misuh2 minta ipdn dibubarkan. Setidaknya, sekarang sebagian besar masyarakat sepakat mengenai seberapa ‘gila’ kekerasan di ipdn. Diharapkan ini bisa memaksa pihak-pihak terkait untuk segera mengambil tindakan menyikapi kasus ipdn tanpa ada penundaan2 lagi.
Cuman ya salahnya penayangan berulang-ulang itu lah yang punya efek samping sama buruknya dengan smack down bagi anak-anak… *sigh*. Mestinya dibatasi.. yaa 2 kali saja cukup kali ya… di siaran perdana, dan 1 siaran ulangan… kalo yang belum sempet lihat, bisa cari sendiri… di youtube juga banyak kok…

17 04 2007
prof.dr.lui firmansyah.h

dasar yang nyuruh berentiin penayangan gambar maupun video kekerasan di STPDN MAUPUN IPDN ADALAH MONYET,KAMBING DAN ANJING.DIA GAK TAU ITU CUMA ALASAN YG GAK LOGIKA.SEMUA PRAJA, DOSEN,REKTOR,SMUA Y BERSANGUTAN HARUS DIBUNUHSAJA BIAR MUSNAH.APALAGI YG NYURUH BERHENTIIN PENAYANGAN VDEO TU MBUNUHNYA MESKI PELAN2 DIKULITI DULU.
“SALAM AJINGKU SELALU UNTUKMU NJING”

17 04 2007
JaF

Waduh.. waduh.. saya juga terima beberapa email yang isinya seperti kata-kata pak professor di atas. Buat saya fine fine aja. Beda pendapat kan wajar. Mau pakai kata-kata apa juga saya tidak mempermasalahkan kok.

Cuma, untuk memperjelas saja, saya juga prihatin dengan apa yang menimpa beberapa mahasiswa IPDN. Mungkin cara saya mengekspresikan keprihatinan itu berbeda. Mungkin yang geram itu tahu pasti apa yang terjadi, atau juga punya saudara yang jadi korban. Wajarlah kalau marah..

Tapi fokus posting saya yang ini lebih menyoroti apa yang dilakukan SCTV pada hari-hari pertama kasus ini merebak, yang MENURUT SAYA agak kelewatan. Itu saja. Toh, untuk adil pada SCTV, belakangan ini banyak liputan mereka soal kasus STPDN yang juga menarik dan membuka mata kita akan kenyataan yang selama ini diduga ditutup-tutupi meskipun buat saya masih terkesan sensasional. Bagaimana tidak sensasional kalau dalam salah satu narasi mereka sampai ada kata-kata “Sampai kapan IPDN akan menjadi pabrik jenazah..”. Buat saya itu kata-kata yang kelewat murah yang diumbar sebuah televisi hebat dan terhormat seperti SCTV. Tapi itu hak mereka. Saya kan cuma penonton..🙂

Selebihnya, saya prihatin. Benar-benar prihatin dan menghargai cara mereka mengekspresikan keprihatinan itu.

Salam
JaF

20 04 2007
muftisip

Wah udah sering nonton, lama-lama tangan ama kaki ini gatel, pingin mraktekin kaya di tipi.😦

20 04 2007
LELY

yo wes mas
g usah masuk IPDN
dari pada cari mati
jangan sampe ada mas Aliyan, wahyu, atau mas clift yang berikutnya

KALAU BISA BUBARIN AJA TUCH
ipdn
G ASIKKK BANGET Y
GIMANA INDONESIA MAU MAJU
YA G ???
CAPEK D……..

21 04 2007
manusiasuper

Takutnya pak, seringnya tayangan kekerasan itu kita lihat, semakin menerima otak kita..

Ujug-ujugnya, kita menganggap kekerasan itu biasa…

semoga tidak…

21 04 2007
rajh shree (Riau-Indonesia)

Yang jelas…. masuk IPDN bukang pulang membawa IJAZAH
tapi…
Pulang membawa JENAZAH…
Setuju teman-teman….?

23 04 2007
Mardame P Sinaga, S.Pi

Yah..Emank dari dulu SPDN kan begitu tidak ada pembahasan tentang suatu persoalan secara mahasiswa tapi diujung2nya hanya dengan menggunakan kekerasan yang sampai menimbulkan kematian si korban…”Sungguh Keterlaluan”..Sebenarnya mereka2 yang melakukan hal tersebut harus dihukum mati karena mereka menghilangkan nyawa orang lain secara terencana bukan maen2…Bahkan pihak2 yang terkait didalamnya harus dihukum secara adil…Kalo tidak adil,dimana hukum kita selama ini????……!!!..Apakah ada unsur2 money politics,jangan begitu donk…^-^.

Sebaiknya,para staf SCTV harus menayangkan program lainnya selain daripada video2 kekerasan yang dilakukan oleh senior STPDN terhadap juniornya…

24 04 2007
Indra Budhi H

Saya rasa ini masalahnya di Anda yang berpikir terlalu sempit, Bung.
Grow up. please..
Berpikirlah sebelum menulis atau berucap.
Salam

24 04 2007
Indra Budhi H

Memang benar kata prof.dr.lui firmansyah.h tadi.

Mr. JaF memang ANJINg !!!!! (you deserve it, JaF)
Juat please stop writing if you still thinking like this

Salam

24 04 2007
JaF

@Indra:

Terimakasih sudah meninggalkan komen. Saya juga punya blog karena lagi belajar menyampaikan pendapat dan menghargai pendapat orang, mas.

Bahwa anda sudah susah payah keluar uang, bandwith dan waktu untuk komen disini menunjukkan bahwa ternyata pendapat saya penting juga dikomentarin ya.🙂

However, I won’t ask you to stop writing anything on this blog, even if you still think like this hehehe.. Keep writing. It’s a free world and nobody’s stopping you! hehehe..

Salam kenal dan persahabatan

26 04 2007
LOPAK

REFORMASI TOTAL DOSEN YANG ADA DI KAMPUS IPDN. JIKA TIDAK BUBARKAN IPDN SEGERA!!! MEREKA DIPERSIAPKAN UNTUK BIROKRAT KELAS SATU. TAPI OTAK MEREKA TUMPUL. YANG TERCIPTA HANYALAH KEANGKUHAN, KEBODOHAN, DAN MANUSIA BERPENYAKIT. SAYA BERANI MEMPREDIKSI 10 TAHUN KEDEPAN NEGARA INI AKAN HANCUR DIPIMPIN OLEH ALUMNI YANG BERPENYAKITAN, JIWANYA DAN JASMANINYA. DAN YANG HEBAT LAGI MEREKA “ALUMNI” AKAN MENJAGA STATU QUO KEBOBOROKAN BIROKRASI YANG PADA AKHIRNYA MASYARAKAT AKAN MELAKUKAN REVOLUSI TERHADAP NEGARA. SELAMATKAN NEGERI INI !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

26 04 2007
LOPAK

SDM SEPERTI APA YANG AKAN DIHASILKAN DARI KAMPUS IPDN? SETIAP MALAM HARI MEREKA DIPUKUL, PAGINYA NGANTUK, GILA HORMAT, TIDAK PERNAH BACA KORAN, TIDAK PERNAH NONTON BERITA, TIDAK TAHU HIDUP BERDAMPINGAN DENGAN MASYARAKAT. ORANG SEPERTI INI YANG AKAN MENJALANKAN PEMERINTAHAN? NEGARA INI PASTI AKAN HANCUR!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

26 04 2007
LOPAK

MASALAH IPDN MERUPAKAN MASALAH NEGARA…JUGA MASALAH KITA SEBAGAI ANAK BANGSA….SELAMATKAN NEGERI INI!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

29 04 2007
dede

kekeresan spt itu ga ada apa2nya cuma d tendang n d pukul, belum d masukin kolam n d strum pake listrik 440v, tapi kalo kekerasan itu trjadi pd sekolah calon pegawai negri kayaknya harus mikir dulu, mreka mau perang atau melayani masyarakat? kerjanya kan megang bolpen n komputer. yang saya sayangkan, uang pendidikan mreka itukan dari negara sedang negara dari rakyat, jadi ya salah sasaran gitu, masak rakyat susah2 bayar pajak buat bayari orang yang bermental penindas. kalo soal pukul2an or tandag2an, up to u laah.tapi BIAYA/ SUBSIDI ITU DARI MANA? mikir dong pake otak.jangan cuma badan besar tahan pukul tapi otak cuma berisi uang.SADAR DONG …….!

1 05 2007
haru kaze

orang baru nih, IPDN dipikir-pikir nyeremin juga. tapi yang lebih dipikirin lagi, mending buka aja sasana tinju di IPDN biar ga ada yang jadi sansak sama seniornnya.

2 05 2007
LOPAK

Lumpur Lapindo merupakan azab dari Allah SWT…Goyang Inul “Goyang Ngebor” Yang dianggap seni oleh sebagian masyarakat kita membuat Allah SWT Murka.Gusdur sebagai pemimpin bagi umatnya yang harus bertanggungjawab,Pernahkah kita mendengar kisah pada zaman Nabi Luth.

8 05 2007
MIKOLAV

Tidak semua praja IPDN brutal, mungkin 90 % yang suka smackdown, tapi
masih ada 10 % praja yang benar-benar mencita-citakan pengabdian hidupnya
untuk negeri ini. Bisa dipastikan yang 90 % itu berasal dari keluarga yang amburadul, keluarga pengabdi setan…. dan Insya Allah yang 10 % itulah dari keluarga beriman, punya tujuan hidup yang jelas, sesuai fitrah yang telah diberikan Allah padanya.
Makanya seleksi awal masuk IPDN perlu diperketat, dilihat garis keturunannya
Budi pekerti calon praja juga di amati…insya Allah bisa berkurang kekerasan
yang berbau penindasan terhadap praja yang lain.

13 05 2007
Chipleu

sebenarnya praja-praja itu cuma butuh hiburan aja kok, cpba
kalau didalam kampus IPDN dibangun pusat perbelanjaan atau Bioskop gitu….

Seriusan, mereka cuma kurang hiburan aja kok….
Soalnya gw punya temen praja dan dia setiap sabtu selalu ke kosan gw cuma buat nonton vcd atau main game doang….

jadi solusinya : bangunlah pusat hiburan wahai rektor IPDN, kasian praja-prajanya pada stres…….

25 05 2007
tryAni

Penayangan kasus yang berulang-ulang oleh SCTV karena adanya kesemena-menaan yng berulang-ulang juga oleh IPDN.
Kalaupun menurut anda ada udang di balik media, i think it’z impossible, krn kita tau orang media tidak pernah mau merebut lahan sang birokrat.
Media lebih mulia dari calon birokrat kita, setidaknya media selalu berusaha membuka mata masyarakat tentang kejadian-kejadian yang selama ini tertutupi oleh tembok baja.

3 07 2007
....................

sctv vs ipdn =musuh abadi
ga usah banyak komentar klo km berani kami tunggu di ipdn!!!!

13 07 2007
enoer

bodo……
silahkan anda bicara apa saja….
EGP……
biasa orang iri tanda 9 mampu…………
temen2 nyok kita tunjukin kalo semua ntu kaga’ bener….
nyok qt tunjukin kalo apa yang diberitainj selama ini k9a’ bener…
mereka kan ka9a’ taw apa yan9 ada disini
tul 9’…………..
yukk………..

8 08 2007
ganjar

gmn klo IPDN d rubah mnjadi universitase oke g
ba rosiana?
aku dkng stiap yg mba krjkn?Moga
brhsl……………………….?????//?>>

7 09 2007
ikha

televisi sebagai media massa, haruslah menjadi alat kontrol sosial merupakan salah satu prinsip yang harus dimiliki setiap pelaku komunikasi, saya alut pada SCTV yang berani membongkar kasus yang selama ini tidak terungkap, trutama kasus STPDN, tapi mbo ya adegan pukul-pukulannya dikurangi ndak baik dilihat adik-adik kita yang masih dibawah umur…betul tidak ibu-ibu..

IPDN dan SCTV…kisah tiada akhir……

7 09 2007
ikha

televisi sebagai media massa, haruslah menjadi alat kontrol sosial, yang merupakan salah satu prinsip yang harus dimiliki setiap pelaku komunikasi, saya salut pada SCTV yang berani membongkar kasus yang selama ini tidak terungkap, trutama kasus STPDN, tapi mbo ya adegan pukul-pukulannya dikurangi ndak baik dilihat adik-adik kita yang masih dibawah umur…betul tidak ibu-ibu..

IPDN dan SCTV…kisah tiada akhir……

17 09 2007
addin

Berita yang ada slalu saja menyiarkan hal – hal yang negatif tentang IPDN. Menurut saya sebaiknya media juga menyampaikan hal – hal positip yang ada disana.Misalnya kegiatan kerohanian atau lainnya yang positif. Tidak semua yang ada dalam IPDN jahat atau brutal.

2 10 2007
babom_ganas

Sebenar nya IPDN jurusan apa ya, kok sampai sergitu ya nyiksainn anak orang
bahkan sampai ada yang mati lagii… uhhh emang enak ya habisin nyawa orang
sudah kita masuk pakai uang berjuta2, kita malah disiksa lagi, kejammm???

Eh……. PAK manusia mahkluk ciptaan ALLAH, jangan sembarangan
donggggg ambil nyawa orangg, coba kalau nyawa bapak kami ambill, apa
gak menjanda tu istri bapak.
JADI LAH PEMIMPIN YANG DI SENANGI BANYAK MASHRAKAT INDONESIA

21 10 2007
maharany

ngapain juga masuk IPDN,ngabis2in uang,capek2in badan di siksa melulu…masih banyak sekolah2 lain yang buat kita sukses,,,gak penting banget deh IPDN,toh disana kita hanya di siksa aja!!!!!!!!lu2s dari IPDN belum tentu sukses,bukti nya banyak kan anak2 IPDN yg di penjara gara2 nyiksa orang??gak ada sukses2 nya!!!!
TUTUP AJA IPDN.DARI PADA MAKAN KORBAN LAGI!!!!!!!!!!!!!!!!

25 10 2007
me211287

ya 4JJI, tunjukkan pada kami mana yang aik dan yang buruk…
tuntunlah kami ke jalan yang lurus
jika IPDN memang melahirkan generasi perusak bangsa, maka bantulah kami merubah atau memusnahkannya
jika tidak, maka pertahankanlah

3 01 2008
deniro

only like that
come on…….
see another school
like STPI,STIP it’s same like that
but the goverment never wanna know
until some one died

25 03 2008
yudi

apa sih…. ga jelas

16 05 2008
arman

emank IPDN keras. tapi elo jgn tkt deh masuk IPDN. dan moga2 ja ank2 yng kejam tik di pecat dlm pelajar. ya udh it jha.

5 09 2008
ulil amril

seharusnya tanyangkan apa yang terjadi sebetulnya agar yang menonton merasakan juga apa yang diderita oleh IPDN saat ini.

18 10 2008
ANAK BANGSA

IPDN..MENCETAK GENERASI PEMIMPIN MASA DEPAN
SEHARUSNYA MENJAGA MORALDAN ETIKA BANGSA,
SUDAH DAPAT TERBAYANGKAN BAGAIMANA KEADAAN BANGSA INI BEBERAPA TAHUN MENDATANG….
SETIAP HAL YG DITUTUP-TUTUPI SUATU SAAT AKAN TERBONGKAR JUGA…
UNTUK MASUK IPDN SAJA HARUS MENGELUARKAN UANG YANG TIDAK SEDIKIT..
YG KAYA TETAP KAYA,
ANAK PEJABAT JADI PAJABAT JUGA ,
SUNGGUH IRONIS NASIB ANAK BANGSA YG BUKAN ANAK PEJABAT DAN BUKAN DARI GOLONGAN ORANG KAYA… BERMIMPIMI UNTUK MASUK IPDN..
YANG MEMILIKIN MORAL LEBIH BAIK DARI ORANG YANG MASUK DENGAN JALAN PINTASSSSS…
SUNGGUH IRONIS ORANG2 YG MELAKUKAN ITU…
BAGAIMANA KALAU BANYAK ANAK BANGSA YG BERCITA -CITA INGIN TINGGAL DI LUAR NEGERI MENINGGALKAN NEGERI INDONESIA YG PENUH DENGAN KECURANGANNNNN…
THANX….

6 03 2009
fiska

Untung ada sctv yang menyiarkan kebobrokan yang terjadi di dlm institut iblis itu.. kalo tdk ada sctv, org2 luar ga akan pnh tau yang sbenarnya mengenai aksi gila praja-praja senior trhdp juniornya tersebut. ya wlpn ada hal positif di dlm sekolah preman itu, tapi hal negatif nya lbh banyak, mkanya bisa sampai muncul ke media-media. krn begitu banyaknya hal negatif yang tjd, sampai-sampai hal positifnya tdk terlihat lg…!!!
semangat sctv, bongkarlah semua keburukan sekolah gila itu agar tidak terjadi lg aksi yang sampai menghilangkan nyawa anak manusia yang tudak bersalah…!!!
untuk kau, IPDN… mati aja lu semua!!!! hahahahaha

21 03 2009
herry 212

semua akan baik-baik saja asalkan pada tempatnya, kekerasan sesuai porsi tempat dan tujuannya adalah sesuatu yang tepat, tapi…tentu saja bukan di ipdn.

4 04 2009
komeng

mou dondk dipukul……..

4 04 2009
taruna ak....

CENGENK AMAT SIE!!!!!

DIPUKUL GITU AJA ……

BYSA JA KALE……

CENGENKKKKKKKKKKKKKKKKK!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

15 06 2009
???

ItU siH kmbAli ke pRibAdiX msiNg”..

25 12 2009
tha

gua itha yg scra status msih ce dari Agus Adi Putro asal jawa tengah……………gua kngen ma llu

tlong blang ma dya gua sayang ma dya……………..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: