Gara-Gara Sugeng

26 10 2006

sugeng1.jpgIni bukan cerita tentang Sugeng yang orang Jawa itu, tapi tentang bahasa yang biasa dipakai si Sugeng. Semua gara-gara salah satu sms ucapan hari raya yang saya terima dari mbak yang baik ini kemarin sore. Isinya begini:

Sugeng sonten pak jaf. Sugeng riyadi nggih. Nyuwun pangapunten menawi vi3 wonten salahipun. *terjemahin sendiri ya*

Wah, kebetulan. Lebaran tahun ini otak saya lagi buntu untuk mengarang kata-kata bagus buat dikirim ke sanak saudara dan kerabat. Maka malamnya sms itu saya forward ke teman-teman yang lain dengan niat minta maaf lahir batin sekalian pamer. Tahun lalu saya kirim sms lebaran dengan gaya bahasa melayu. Tahun ini ganti bahasa dong, biar dibilang bilingual… hehehe Namun siapa menyangka itu justru awal dari kemaluan saya.. emmh maksudnya saat dimana saya dipermalukan..

Heh? Emang di Singapur masih sore?

Ini balasan seorang teman baik dari jaman SMA yang sudah lama putus komunikasi.

Jrennngg... Kotak pandora mulai terbuka. Salah saya juga sih karena tidak membaca ‘disclaimer’ yang disertakan Vi3 dalam smsnya yang berbunyi *terjemahin sendiri ya*.

Saya memang suka berlogat Jawa, apalagi logat Tegal ala Kasino Warkop kalau lagi siaran. Mbok yang suka membantu di rumah waktu kecil juga orang Jawa yang tidak bisa berbahasa Indonesia. Tapi bahasa Jawa saya sangat amat banget pasaran bin kasar habis. Bukan bahasa Jawa macam ini.

Saya pun membalas sms Mbak yang baik itu untuk menanyakan arti sms yang dikirimnya. Wallah.. ternyata menurut beliau Sugeng Sonten itu artinya Selamat Sore.. Hallah.. mampus dah.. Pantes juga mbak baik hati teman saya yang satu lagi membalas sms saya dengan awalan Sugeng Dalu yang setelah saya minta petunjuk sama Mbah
Gugel
, artinya ternyata Selamat Malam.

Tapi untung ilmu ngeles saya masih jalan. SMS teman SMA itu saya balas begini:

Lho.. heran kok smsnya baru sampe ya? Padahal ngirim dari tadi sore lho..”

hehehe.. Beressss? Tidak, karena masih ada balasan smslain..

Dasar Jawa palsu!

Ini balasan sms dari teman yang memang tahu sekali kalau saya tidak bisa berbahasa Jawa halus.

Sirik luh!

Balas saya. Eh, masih ada lagi..

Bos, kalau forward sms, nama pengirim dan penerimanya diganti dooong.. HAHAHAHA.

Alamak! Rupanya si manusia minim kreatifitas bernama saya ini lupa merubah nama yang tertulis dari sms aslinya..

Eh, maaf salah kirim..

Ngeles lagi ah.. Eh, rupanya ‘penderitaan’ belum berhasil. Datang SMS lain:

Sami-sami Mas, semanten ugi kawulo menawi wonten lepat nyuwun pangapunten..”

Ini balasan seorang teman baik yang tinggal di… Solo gitu loh! Nah lho. Apa pula artinya ini? Jangan-jangan dia menanyakan sesuatu hal penting.. Atau jangan-jangan ada pesan lain yang tak kalah pentingnya. Matek aku! Kali ini Mas Gugel gagal membantu. Bahkan Mas Gugel versi Jawa pun tidak sanggup menjawabnya hehehe. Informasi yang saya dapat cuma dari situs ini. Itupun tidak berhasil menjawab arti sms tadi. Ya wis lah.. Ternyata Gugel ndak sakti-sakti amat hehehe

Jadi teringat obsesi masa lalu. Dari dulu saya memang ingin sekali bisa berbahasa Jawa halus atau kromo inggil. Jadi mungkin ini waktu yang tepat untuk belajar lagi sama Mas Sugeng kawan baik saya.

Moral of The Story: Kalau anda tidak sanggup membuat kata-kata puitis untuk dikirim sebagai sms ucapan Hari Raya, lebih baik tulis yang standar-standar saja lah. Jangan main forward.. he he he he ..


Actions

Information

17 responses

26 10 2006
aRdho

hahaha…

*ngakak*

26 10 2006
bryan

:)) :))

*numpang ngakak*

Pak Rane di RSI ya?

27 10 2006
IndraPr

*ROTFL*😀😀

27 10 2006
OmSulis

mesakno rek!!..
mbenjang maleh mboten sah ‘sok keminter’ nggih..😛

eh, matur sembah nuwun e-mail dalem kolo mbiyen meniko sampun panjenengan dalem reply🙂

28 10 2006
Hany

Halah, halah, halaaaah….. ngaten meniko tho, critanipun! Lha pantes mawon kulo rodho bingung. Wong sampun ndalu ngaten kok panjenengan taksih sugeng soten kemawon. Hehehhehe…..

Halaaaah… begitu toh critanya! Pantes aja saya jadi bingung. Orang udah malem kok anda masih bersore-sore, hehehehhe…….😀

28 10 2006
scorsag

sudahlah, kau bugis, bro.. tak usah bercapek2 jadi jawa. aku yg -kata bapakku, jawa- saja gak ngerti sepatah katapun dr sms itu.

suku bangsaku sekarang, melayu!

30 10 2006
Anang

hahahaha

30 10 2006
Yuliazmi

=)) wakakaka…, Untung gak lebih parah lagi… lebaran depan jangan sampai kebobolan lagi ya Pak😀

30 10 2006
neenoy

hahaha….
saya juga kirim yang standar-standar aja, seperti gini lho:
*maaf lahir batin, ya, pak :)*

30 10 2006
BARRY

wah untungnya ngga ada copyrighted lawsuit, yang berhubungan dengan plagiarism😀

31 10 2006
bryan

punten ah….

kirim salam buat mbak Fransisca Beding ya…😉 (msh di sana ga ya?)
thn 1999-2000 bersama emak di kebun yg belum masuk listrik, kami setia mendengar ocehan kalian. sambil makan malam ditemani jangkrik dan kunang-kunang, oh iya…penerangan lampu semprong jg, emak terkekeh mendengar cerita2 lucu di RSI. terutama cerita maaf-anda-bukan-suku-kami di daerah sumatera selatan itu. :))

1 11 2006
distrojablai

Wah tak kusangka seiring dengan bertambahnya usia ms rane tambah tembem alias gemuk alias gede banget, subur ni ye? eh mas aji pasti ngikut tuh.
Mas panjanga banget ceritanya? capek nech ngebacanya.

1 11 2006
Endang

Hahahahahahaha…sakit perut gw bacanya….punya byk temen org Jawa kok ya gak mau tanya seh????

Mbenjang malih mugi pikantuk sms ingkang langkung njlimet nggih, den mas…

2 11 2006
Ifa

Hahaha… tadinya saya kira ini nyeritain ttg pak/mas Sugeng… oalaaah…. (Btw, salam kenal ya, mas/pak?)

3 11 2006
tukang nggedeblues

huakakakakakakakaka………..

kalo butuh bahan sms untuk lebaran tahun depan, itu postingan ucapan lebaran di blogku bisa dikopipaste. komplet, dari bahasa jawa halus, bahasa inggris, sampe bahasa standar dan puitis … hehehehehehe

17 11 2006
dini

huahahahaha…*ngakak mode on

“Kami sekeluarga beserta SBY-JK, seluruh jajaran TNI-Polri, para alim ulama, para habib baik di lingkungan pesantren maupun madrasah, mengucapkan selamat hari raya idul fitri, mohon maaf lahir &batin.. Trmakasih atas perhatiannya Sampai jumpa kembali lebaran tahun depan”

standar yah om?,.. huehehhehe …yg penting tulus yah om yah!

22 09 2008
sugeng

walah…..walah…….sugeng meneh,sugeng meneh……he….he…he….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: